Posted on Leave a comment

Skandal Taruhan Bola Basket Perguruan Tinggi: Pencukuran Poin di CCNY dan NYU

Skandal pencukuran dan taruhan berganda mengguncang bola basket perguruan tinggi antara tahun 1945 dan 1961 yang melibatkan City College of New York (CCNY), Manhattan College, Universitas New York, Universitas Long Island, dan Universitas Brooklyn

Sekitar seminggu terakhir ini, sekolah terkemuka seperti Alabama, Iowa , dan Iowa State semuanya ditandai oleh NCAA karena berbagai insiden yang melibatkan taruhan olahraga. Karena meningkatnya taruhan olahraga yang dilegalkan, sekarang ada sistem yang disiapkan untuk memantau apakah ada atlet pelajar, pelatih, atau staf yang melanggar aturan NCAA dengan partisipasi mereka dalam perjudian.

Perjudian telah terjalin dengan budaya Amerika modern, jadi kemungkinan besar tidak akan ada banyak pukulan balik untuk Alabama , Iowa, atau Iowa State.

Namun, hal sebaliknya terjadi pada beberapa sekolah awal yang terlibat dalam skandal pencukuran poin pertama yang dipublikasikan lebih dari 70 tahun yang lalu ketika perjudian adalah hal yang tabu dan bersifat cabul, dan penjudi dianggap sebagai sosok bayangan dan bagian dari dunia bawah. CCNY dan NYU menduduki peringkat di antara program utama dalam bola basket perguruan tinggi, tetapi reputasi mereka tidak pernah pulih sepenuhnya setelah pemain mereka menerima uang untuk memengaruhi hasil pertandingan.

Pengenalan Point Spread
Acara olahraga di setiap era menarik aksi taruhan, dan bola basket perguruan tinggi di New York City menjadi sapi perah bagi bandar judi dan penjudi sebelum dan sesudah Perang Dunia II.

Charles Kline McNeil mendapat pujian karena menciptakan penyebaran poin, meskipun asal-usulnya telah menjadi bahan perdebatan. Bandar judi dari Chicago dan Minneapolis juga dikreditkan sebagai pencetus penyeimbang hebat dalam taruhan olahraga.

McNeil adalah mantan ahli matematika yang paling dikenal karena menciptakan sistem universal untuk melumpuhkan permainan dan menghasilkan penyebaran poin. Dia memperkenalkan penyebaran poin dalam operasi taruhannya yang berbasis di Connecticut pada tahun 1940-an, merevolusi taruhan olahraga.

Sebelum penyebaran poin, petaruh membuat taruhan pada tim berdasarkan odds. Permainan yang melibatkan dua tim yang tidak cocok tidak menarik banyak aksi taruhan. Pengenalan penyebaran poin menghasilkan lebih banyak minat pada permainan, terutama dengan favorit besar melawan underdog besar.

Penyebaran poin juga menyederhanakan tindakan taruhan untuk semua pihak yang terlibat, yang bertepatan dengan ledakan pascaperang dalam taruhan olahraga perguruan tinggi pada sepak bola dan bola basket.

Lima Brooklyn
Pada tahun 1945, sepasang penjahat dari Brooklyn berusaha menyuap lima pemain bola basket dari Brooklyn College. Para pemula ditawari $ 1.000 untuk mengadakan pertandingan yang akan datang melawan Universitas Akron yang akan berlangsung di Boston Garden.

Ketika para pemain Brooklyn College berpikir dua kali tentang kekalahan yang disengaja, dua dari mereka mengatur pertemuan dengan para pemecah masalah. Para pemain disergap dalam penggerebekan oleh detektif NYPD.

Polisi mengintai rumah Henry “The Moustache” Rosen dan Harvey Stemmer atas keterlibatan mereka dalam ring anggar, tetapi mereka secara tidak sengaja menemukan skandal pengaturan bola basket perguruan tinggi.

Rosen dan Stemmer adalah penjudi yang ingin mendapat untung dari dua permainan tetap. Selain permainan Akron, para pemain Brooklyn College bisa mendapatkan tambahan $2.000 jika kalah melawan St. Francis.

Pertandingan antara Universitas Brooklyn dan Akron dibatalkan setelah penggerebekan. Meskipun para pemain Brooklyn College tidak pernah dituntut, baik Rosen maupun Stemmer dihukum karena konspirasi untuk menipu dan menipu.

Setelah insiden yang melibatkan Brooklyn Five, anggota parlemen Negara Bagian New York bertekad untuk memasukkan atletik amatir (atau perguruan tinggi) ke dalam undang-undang suap negara bagian yang sebelumnya hanya mencakup pacuan kuda dan olahraga profesional.

NYC the Mecca of College Hoops pada 1950-an
Setelah Perang Dunia II, bola basket perguruan tinggi berkembang pesat di New York City dengan Metropolitan New York Conference dan National Invitational Tournament (NIT) tahunan yang diselenggarakan di Madison Square Garden.

Mungkin sulit untuk dipahami sekarang, tetapi ini adalah era sebelum NBA didirikan sebagai merek global yang Anda lihat hari ini. Bola basket perguruan tinggi berkembang pesat di Amerika pascaperang dan menjadi permainan terbesar di Gotham berkat para penjudi.

Di era pra-televisi, jika Anda ingin bertaruh pada suatu permainan, Anda akan menemukan bandar judi yang berlokasi di luar tempat atau bahkan di tribun. Madison Square Garden sering menjadi tuan rumah pemimpin ganda pada Kamis malam dan akhir pekan selama musim bola basket perguruan tinggi, yang lebih populer daripada pro hoop.

Diperkirakan ada 4.000 bandar taruhan yang beroperasi secara ilegal di New York,” tulis penulis Mathew Goodman. “Sekitar $300.000 dipertaruhkan pada setiap pertandingan yang diadakan di Garden. Sebagian besar—seperti yang diketahui semua orang—dari dalam Taman itu sendiri.”

CCNY, tempat perlindungan bagi siswa kelas pekerja yang menginginkan pendidikan kelas atas, akan menjual habis semua 18 ribu kursi untuk permainan mereka di Madison Square Garden. New York Knicks yang masih muda biasanya menarik 6.000 penggemar.

Penggemar bola basket perguruan tinggi dan bukan petaruh muncul untuk menonton CCNY, tim terbaik di NYC, tetapi petaruh berbondong-bondong ke Madison Square Garden untuk aksi perjudian.

NIT: Lebih Populer Daripada Turnamen NCAA
Sebelum tahun 1960-an, NIT dianggap lebih penting daripada turnamen bola basket perguruan tinggi NCAA. Tim berpartisipasi dalam NIT hanya dengan undangan, oleh karena itu namanya, yang merupakan pertemuan tahunan tim bola basket perguruan tinggi utama di Amerika, termasuk regu teratas dari New York City.

Sebelum tahun 1950, turnamen bola basket putra NCAA terdiri dari tim teratas dari delapan wilayah. Bidang NIT memiliki representasi yang lebih baik dari tim bola basket terbaik di negara ini. Selama masa kejayaan kampus NYC, NIT dianggap sebagai acara yang lebih bergengsi.

Tim perguruan tinggi dapat bersaing di turnamen NIT dan NCAA jika mereka memiliki kesempatan di kedua turnamen tersebut. CCNY adalah satu-satunya sekolah yang memenangkan kedua turnamen di tahun yang sama. CCNY Beavers memenangkan turnamen 1950 NIT dan 1950 NCAA, dan secara luas dikenal sebagai salah satu tim bola basket perguruan tinggi terbesar yang pernah keluar dari New York City.

Kebangkitan CCNY
Skuad 1949-50 dari CCNY memiliki lima pemain awal yang unik yang terdiri dari tiga pemain Yahudi dan dua pemain kulit hitam. Sebagian besar perguruan tinggi dan universitas di Amerika tidak merekrut pemain kulit hitam di era pra-hak sipil, tetapi pelatih kepala Nat Holman berusaha menurunkan tim pemain terbaik di New York City tanpa memandang ras atau agama.

Rekrutan teratas CCNY adalah Ed Warner, penyerang setinggi 6 kaki 3, dari SMA DeWitt Clinton di Bronx. Sebagai mahasiswa tingkat dua, Warner memimpin CCNY dalam mencetak gol dengan rata-rata mencetak 21,7 poin per game pada musim 1949-50.

CCNY mengalahkan Universitas Bradley di turnamen NIT dan NCAA. CCNY juga mengukir sejarah sebagai juara NCAA pertama dengan dua pemain kulit hitam di starting lineup, termasuk Warner dan guard Floyd Lane.

NIT 1950 menampilkan 12 tim. CCNY mengalahkan juara bertahan NIT, San Francisco, di babak pertama.

CCNY berhadapan dengan juara bertahan NCAA dua kali Kentucky di babak kedua. Kentucky, bersama dengan semua sekolah di SEC, dipisahkan secara rasial dan pemain mereka menolak untuk berjabat tangan dengan starter Hitam dan Yahudi CCNY. CCNY mencekik Kentucky dengan ledakan 39 poin, yang menandai kekalahan terburuk bagi pelatih kepala Adolph Rupp.

CCNY mengalahkan Duquesne di semifinal, dan mengalahkan Bradley, 69-61, dalam pertandingan kejuaraan NIT. Warner mendapatkan penghargaan NIT MVP.

CCNY mengalahkan Ohio State, peringkat #2 di negara itu, di babak pembukaan turnamen NCAA. Mereka mengalahkan North Carolina State di semifinal, yang mengatur pertandingan ulang melawan Bradley di pertandingan kejuaraan NCAA. CCNY menang lagi, dengan kemenangan 71-68, menjadi tim pertama dan satu-satunya yang memenangkan turnamen NIT dan NCAA di musim yang sama. Irwin Dambrot, satu-satunya senior di CCNY, memenangkan penghargaan MVP.

Pemain CCNY Dipecat karena Pencukuran Poin
Junius Kellogg, pusat bintang dari Manhattan College, didekati oleh para penjudi pada tahun 1951. Kellogg ditawari $1.000 untuk memangkas poin dalam pertandingan yang akan datang melawan DePaul, tetapi dia menolak suap tersebut. Dia memberi tahu pelatih kepala, yang pada gilirannya menghubungi jaksa wilayah. Kellogg mengenakan kawat sebagai bagian dari operasi penyergapan dan polisi menangkap para penjudi yang terkait dengan sindikat kejahatan terorganisir.

Jaksa wilayah New York, Frank Hogan, berusaha membersihkan atletik perguruan tinggi dan meluncurkan penyelidikan di seluruh kota. Pada bulan Februari 1951, Hogan menangkap tujuh orang yang dituduh berkonspirasi untuk memperbaiki permainan. Tiga adalah anggota tim bola basket CCNY, termasuk Warner, Ed Roman, dan Al Roth. Ketiganya menerima total $10K untuk mencukur poin melawan Arizona, Missouri, dan Boston College selama musim 1950-51.

Beberapa permainan curang terjadi selama musim reguler sebelumnya melawan SMU, Niagara, dan UCLA. Pertandingan postseason CCNY dimainkan secara adil dalam perjalanan menuju kejuaraan ganda NCAA dan NIT pada tahun 1950.

Setelah penyelidikan menyeluruh, skandal yang meluas melibatkan 32 pemain dari tujuh sekolah berbeda. Mereka memperbaiki tidak kurang dari 86 pertandingan di 17 negara bagian berbeda.

Empat sekolah dari New York City terlibat, termasuk CCNY, Long Island University (LIU), Manhattan College, dan NYU. Sekolah lain yang terlibat dalam skandal perjudian tahun 1951 termasuk Kentucky, Toledo, dan Bradley.

CCNY dengan cepat dilarang bermain game di Madison Square Garden. Mereka akhirnya diturunkan dari Divisi I ke Divisi III. LIU menutup setiap tim di departemen atletiknya hingga tahun 1957. Kentucky membatalkan seluruh musim bola basket putra pada tahun 192-53 setelah skandal tersebut.

Skandal taruhan poin 1951 yang melibatkan CCNY begitu besar bahkan disebutkan dalam sebuah episode “The Sopranos”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *